Feeds:
Tulisan
Komentar

Nama   : Ibnu Hasan Hasibuan

Npm    : 11208430

Kelas   : 4EA04

How to learn English in order to quickly master the English language effectively, among others, is to get used to reading or learning a little about the English language every day and regularly, listening to music or news that using the English language, always memorize the words and sentences English every day and mingle with the community of English language and have conversations in English sertiap day.
By doing the above on a regular basis then in five or eight months a person will be more understanding and better understand and can communicate well in English

In my opinion, english is a lesson that will easily but is complicated because many of the written word and its pronunciation is similar but have very different meanings. then in use to be such as will, shall and others.
English is the international language. Of course with understand the English language, we will be easier to conduct transactions or communications with the international community. In my opinion, many people who do not understand or difficult to understand the English language due to the presence of British English and American English pronunciation that are relatively different. But overall I am very interested in languages other than English as the main door for communication with the international, English language can also be used as a business in the future, for example by opening the course English and others

AUXILIARY

AUXILIARY

1. may

Uses ( Present / Future )          :

a. Formal  permission              :

b. Less than 50% certainty      : Economics may appear to be the study of complicated tables and charts, statistics and numbers, but, more specifically, it is the study of what constitutes rational human behavior in the endeavor to fulfill needs and wants.

2. might

Uses ( Present / Future )          :

a. Less than 50% certainty      : they might analyse the degree to which gender affects compensating wage differentials

b. Polite request

3. should

Uses ( Present / Future )          :

a. advisability                          : Managers should control employee turnover for the benefit of the organisation success

b. 90% Certainty                     : All these approaches should be avoided if managers want to minimize employee turnover an increase organisational competitiveness in this environment of globalization

4. ought to

Uses ( Present / Future )          :

a. advisability                          : When in conflict, personal freedom ought to be valued above economic security

b. 90% Certainty                     : but it does not provide any instruction on what policy ought to be followed.

5. had better

Uses ( Present / Future )          :

a. Advisability with threat of bad result: By separating historical data by presidents, he finds that under Democrats, the country has had better budget and economic outcomes

6. be supposed to

Uses ( Present / Future )          :

a. expectation              : It is distinct from a descriptive statement that is supposed to be value/ideologically neutral

7. be to

Uses ( Present / Future )          :

a. Strong expectation : Task characteristics have been found to be potential determinants of turnover among employees

8. must

Uses ( Present / Future )          :

a. Strong necessary : We must definitively punish anyone who

steals information from American companies.

b. Prohibition (negative) : Economic development must not be at expense of indigenous rights

9. have to   

a. Necessity : When I see what many experts have to say about the economy

b. Lack of Necessity (negative) : They’re easy to plan, and you don’t have to worry about where you’ll eat or how you’ll get from point A to point B.

10. have got to

a. Necessity : I think you’ve got to get the policy settings as finely tuned as you possibly can.

11. will

a. 100% Certainty : People will be willing to accept authoritarian forms of government out of economic necessity.

b. Polite request          : Will Second-Best Solutions Lead To A Second-Rate World?

12. be going to

Uses ( Present / Future )          :

a. 100% Certainty                   : it is going to be for a long period of time

b. Definite plan                       : The investments in clean energy in years to come are going to be very important, of course, it is a feature of the Government’s clean energy future package.

13. can

Uses ( Present / Future )          :

a. Ability / Possibility              : He can attain his end at once by forcing the laborer to work as long a time as it is possible for him to work.

b. Impossibility (negative only) : Without concerning these factors, which studies show that the income distribution inequality can’t be guessed, that the country will not be stricken social riots dissaster.

14. could

Uses ( Present / Future )          :

a. Suggestion                           : his priority was to ensure the Commission could genuinely say the lessons from the global financial crisis had been learnt.

Advisability.

b. Impossibility (negative only) : Because the economy crisis couldn’t be controlled successfully

15. be able to

Uses ( Present / Future )          :

a. Ability                                 : The English speaking world needs the inflow of capital to be able to finance their current account deficits and maintain domestic liquidity

16. would

Uses ( Present / Future )          :

a. Preference                           : but it would seem at least as true that courses in ethics and religious studies are unlikely to confront either economic arguments or economic data that relate to their subjects

17. used to

Uses ( Present / Future )          :

a. Repeated action in the past : Using economic model they showed that people quit from organization due to economic reasons and these can be used to predict the labour turnover in the market

18. shall

Uses ( Present / Future )          :

a. Polite question to make a suggestion : Dubai Economic Outlook: Let’s keep it real, shall we?

b. Future with “I” or “we” as subject : We shall achieve this objective in two stages

 

 

 

 

 

Conditional (Kalimat Pengandaian) menjelaskan bahwa sebuah kegiatan bertentangan dengan kegiatan yang lain. Conditional yang paling umum adalah Real Conditonal dan Unreal Conditonal, kadang-kadang disebut juga if-clauses. Real Conditional (sering juga disebut juga dengan Conditional Tipe I) yang menggambarkan tentang mengandai-andai sesuai dengan fakta.Unreal Conditional (sering juga disebut sebagai Conditional Tipe II) yang menggambarkan tentang pengandaian yang tidak nyata atau berimajinasi.
Ada juga Conditional yang ke-3 yang sering disebut dengan Conditional Tipe III, digunakan sebagai penyesalan yang terjadi di masa lampau dan zero conditional, digunakan untuk mengekspresikan sesuatu yang sudah pasti benar.

Catatan: Jika klausa “if” diletakkan di awal kalimat, kita harus menggunakan koma. Sebaliknya jika klausa “if” berada di belakang, maka tidak perlu ada koma
Zero Conditional
Digunakan untuk mengekspresikan kebenaran umum. Tense yang digunakan biasanya Present Simple Tense
Rumus
(Klausa IF) (Induk Kalimat)
If you heat water to 100 C, it boils.
Atau
(Induk Kalimat) (Klausa IF)
Water boils if you heat it to 100 C,
Contoh:
• If you drop an apple, it falls. = An apple falls, if you drop it.
• If you don’t do your homework, I will be disappointed. = I will be disappointed, if you don’t do your homework.
Catatan: Pada tipe ini, if sering digantikan dengan “when”

Future Real Conditional vs. Future Unreal Conditional

Untuk membantu Anda memahami perbedaan antara Future Real Conditional dan Future Unreal Conditional, bandingkan kalimat-kalimat di bawah ini

Contoh:

  • If you help me move tomorrow, I will buy you dinner. Future Real Conditional (I don’t know if you can help me)
  • If you helped me move tomorrow, I would buy you dinner. Future Unreal Conditional(You can’t help me, or you don’t want to help me)

CONTINUOUS CONDITIONALS

Present Unreal Conditional + Continuous

 

RUMUS

  • If-clause: [were + present participle]
  • Result: [would be + present participle]

PENGGUNAAN

Present Unreal Conditional + Continuous digunakan untuk membicarakan tentang situasi yang kita bayangkan akan sedang terjadi.

Contoh Dalam if-clause:

  • If the sun were shining, I would go to the beach. (Unfortunately, it is raining so I can’t go)
  • If Sam were sitting here, we would be able to ask him the question ourselves. (But Sam is not sitting here. He is somewhere else)
  • We would be able to go sailing if the wind were blowing. (But there is no wind, so we can’t go sailing)

Contoh Dalam Hasil:

  • If I were in Hawaii, I would be lying on the beach. (But I am not in Hawaii)
  • If my grandfather were here, he would be talking about the war. (But he is not here)
  • I would be rafting down the Colorado River right now if my leg weren’t broken. (But my leg is broken, so I am not there)

Past Unreal Conditional + Continuous

RUMUS

  • If-clause: [had been + present participle]
  • Result: [would have been + present participle]

 

 

PENGGUNAAN

Past Unreal Conditional + Continuous digunakan untuk menjelaskan situasi yang kita bayangkan sedang terjadi pada waktu tertentu di masa yang lalu.

Contoh Dalam if-clause:

  • If I had been talking to him when he said that, I would have punched him in the face. (But I wasn’t talking to him when he said that)
  • If he had been standing near the house when the wall collapsed, it would have killed him. (Luckily, he moved away before the wall fell)

Contoh Dalam Hasil:

  • If you had gone to his house last night, he would have been sitting on his couch in front of the TV. (But you didn’t go to his house, so you didn’t see what he was doing)
  • If she had missed her train, he would have been waiting for her at the station for hours. (Luckily, she caught her train and he didn’t have to wait)

CATATAN: Past Unreal Conditional + Continuous dapat digunakan seperti Past Continuous dalam situasi yang kita bayangkan untuk menekankan interupsi atau aktivitas parallel di masa yang lampau.

Contoh Dalam if-clause:

  • If James had been crossing the street when the car ran the red light, it would have hit him.
  • If Tom had been studying while Becky was making dinner, he would have finished his homework early and they could have gone to the movie.

Contoh Dalam Hasil:

  • If James hadn’t stopped to tie his shoe, he would have been crossing the street when the car ran the red light.
  • If you had gone to their house last night, Bob would have been reading the newspaper, Nancy would have been talking on the phone and the kids would have been watching TV. They always do the same things.

Refrence:

Allen, W Standart. “Living English Structure”. Longman, 1974. London

Untoro, Joko, Tim Guru.”Buku Pintar Pelajaran SMA IPA 6 in 1”.PT Wahyu Media,2010.Jakarta

 

Nama   : Ibnu Hasan Hasibuan

Npm    : 11208430

Kelas   : 4EA04

Etika pada dasarnya adalah standar atau moral yang menyangkut benar-salah, baik – buruk. Dalam kerangka konsep etika bisnis terdapat pengertian tentang etika perusahaan, etika kerja dan etika perorangan, yang menyangkut hubungan-hubungan sosial antara perusahaan, karyawan dan lingkungannya. Etika perusahaan menyangkut hubungan perusahaan dan karyawan sebagai satu kesatuan dengan lingkungannya (misalnya dengan perusahaan lain atau masyarakat setempat), etika kerja terkait antara perusahaan dengan karyawannya, dan etika perorangan mengatur hubungan antar karyawan.

Budaya perusahaan memberi kontribusi yang signifikan terhadap pembentukan perilaku etis, karena budaya perusahaan merupakan seperangkat nilai dan norma yang membimbing tindakan karyawan. Budaya dapat mendorong terciptanya perilaku, dan sebaliknya dapat pula mendorong terciptanya perilaku yang tidak etis. Untuk itu etika ternyata diperlukan sebagai kontrol akan kebijakan, demi kepentingan perusahaan itu sendiri.

CONTOH KECURANGAN – KECURANGAN DALAM PERUSAHAAN :

KASUS KECURANGAN PERUSAHAAN

Warga Keluhkan Asap Limbah Kawat

CIKARANG, KOMPAS.com – Warga Kampung Kali Jeruk, Desa Kali Jaya, Kecamatan Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, mengeluhkan pengolahan limbah sampah kawat dengan cara dibakar karena mengganggu kesehatan penduduk setempat. Warsono (39) warga Kampung Kali Jeruk, Minggu (25/4/2010), mengaku sempat mengalami sesak nafas dan kepala pusing saat menghirup asap berwarna hitam pekat saat aktivitas pembakaran limbah dilakukan pemiliknya pada malam malam hari. “Asapnya hitam pekat dan mengeluarkan bau yang sangat menyengat hidung. Saya dan beberapa warga lainnya yang berdekatan dengan lokasi pembakaran limbah sering mengalami sesak nafas dan kepala pusing,” ujarnya.

Warsono dan beberapa warga lain tidak berani menegur pengelola limbah dengan alasan takut. Namun, beberapa warga pernah melaporkan persoalan tersebut kepada kepala desa (kades) setempat. “Tapi hingga saat ini tidak ada tindakan apa pun dari pejabat desa,” katanya.

Hal senada juga diungkapkan Siti Fajriyah (30) warga setempat. Menurutnya, pembakaran limbah kawat yang meresahkan warga itu sudah berlangsung sejak pertengahan tahun 2007 silam dan hingga kini belum ada tindakan dari Dinas Lingkungan Hidup (LH) Kabupaten Bekasi

Menurut Nanang, aktivitas serupa mulai marak terjadi di wilayah setempat. Kegiatan tersebut dilakukan guna mengurai kandungan lain selain besi yang menempel pada kawat dengan cara dibakar. “Biasanya, dalam limbah kawat masih suka menempel busa, plastik, karet dan benda sejenisnya yang sulit dibersihkan.Sehingga agar tidak menguras stamina, pengusaha limbah mengambil cara mudah dengan dibakar,” katanya.

Bila diketahui pengelolaan limbah tersebut ilegal, kata dia, pihaknya akan menjatuhkan sanksi mulai dari peneguran, hingga pencabutan izin usaha. “Patut diduga kegiatan pembakaran tersebut tidak didukung dengan sistem penetralisir udara seperti cerobong asap dan sejenisnya,” ujar Nanang.

 

Analisis:

Dari kasus diatas dapat dilihat tindakan kecurangan yang dilakukan oleh perusahaan, membuang limbah pabrik yang dibakar jika dilihat dari etika bisnis merupakan hal yang salah dan merugikan banyak pihak. Secara langsung pihak masyarakat sekitar di Kampung Kali Jeruk, Desa Kali Jaya, Kecamatan Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat merasa terganggu dan dirugikan dengan pengelolaan limbah yang dilakukan manajemen pabrik.Mereka mengaku sempat mengalami sesak nafas dan kepala pusing saat menghirup asap berwarna hitam pekat saat aktivitas pembakaran limbah dilakukan pemiliknya pada malam malam hari.

 

 

 

Sebaiknya, perusahaan menggunakan system penetralisir udara seperti cerobong asap dan sejenisnya untuk memiminimalisir polusi limbah yang menggangu masyarakat sekitar. Atau pihak manajemen perusahaan sebaiknya membuang limbah di kawasan yang tidak ada penduduk sehingga asapnya tidak menggangu masyarakat sekitar.

 

Sumber:

http://nasional.kompas.com/read/2010/04/26/00435388/Warga.Keluhkan.Asap.Limbah.Kawat

 

 

ETIKA BISNIS

Secara sederhana yang dimaksud dengan etika bisnis adalah cara-cara untuk melakukan kegiatan bisnis, yang mencakup seluruh aspek yang berkaitan dengan individu, perusahaan,dan juga masyarakat.
Kesemuanya ini mencakup bagaimana kita menjalankan bisnis secara adil, sesuai dengan hukum yang berlaku, dan tidak tergantung pada kedudukan individu ataupun perusahaan.
Etika bisnis lebih luas dari ketentuan yang diatur oleh hokum. karena dalam kegiatan bisnis seringkali kita temukanhal- hal yang tidak diatur oleh ketentuan hukum.
Von der Embse dan R.A. Wagley dalam artikelnya di Advance Managemen Journal (1988), memberikan tiga pendekatan dasar dalam merumuskan tingkah laku yaitu :
• Utilitarian Approach : setiap tindakan harus didasarkan pada konsekuensinya.
• Individual Rights Approach : setiap orang dalam tindakan dan kelakuannya memiliki hak dasar yang harus dihormati. Namun tindakan ataupun tingkah laku tersebut harus dihindari apabila diperkirakan akan menyebabkan terjadi benturan dengan hak orang lain.
• Justice Approach : para pembuat keputusan mempunyai kedudukan yang sama, dan bertindak adil dalam memberikan pelayanan kepada pelanggan baik secara perseorangan ataupun secara kelompok.
Etika bisnis dalam perusahaan memiliki peran yang sangat penting, yaitu untuk membentuk suatu perusahaan yang kokoh dan memiliki daya saing yang tinggi serta mempunyai kemampuan menciptakan nilai (value-creation) yang tinggi, diperlukan suatu landasan yang kokoh.
Biasanya dimulai dari perencanaan strategis, organisasi yang baik sistem prosedur yang transparan didukung oleh budaya perusahaan yang handal serta etika perusahaan yang dilaksanakan secara konsisten dan konsekuen.
Haruslah diyakini bahwa pada dasarnya praktek etika bisnis akan selalu menguntungkan perusahaan baik untuk jangka menengah maupun jangka panjang, karena :
• Mampu mengurangi biaya akibat dicegahnya kemungkinan terjadinya friksi, baik intern perusahaan maupun dengan eksternal.
• Mampu meningkatkan motivasi pekerja.
• Melindungi prinsip kebebasan berniaga
• Mampu meningkatkan keunggulan bersaing.
Sedangkan perusahaan yang menjunjung tinggi nilai-nilai etika bisnis, pada umumnya termasuk perusahaan yang memiliki peringkat kepuasan bekerja yang tinggi pula, terutama apabila perusahaan tidak mentolerir tindakan yang tidak etis, misalnya diskriminasi dalam sistem remunerasi atau jenjang karir.
Untuk memudahkan penerapan etika perusahaan dalam kegiatan sehari-hari maka nilai-nilai yang terkandung dalam etika bisnis harus dituangkan kedalam manajemen korporasi yakni dengan cara :
• Menuangkan etika bisnis dalam suatu kode etik (code of conduct)
• Memperkuat sistem pengawasan
• Menyelenggarakan pelatihan untuk karyawan secara terus menerus.

Dengan kata lain, etiket bisnis itu memelihara suasana yang menyenangkan, menimbulkan rasa saling menghargai, meningkatkan efisiensi kerja, dan meningkatkan citra pribadi dan perusahaan. Berbisnis dengan etika bisnis adalah menerapkan aturan-aturan umum mengenai etika pada perilaku bisnis. Etika bisnis menyangkut moral, kontak sosial, hak-hak dan kewajiban, prinsip-prinsip dan aturan-aturan.
Jika aturan secara umum mengenai etika mengatakan bahwa berlaku tidak jujur adalah tidak bermoral dan beretika, maka setiap insan bisnis yang tidak berlaku jujur dengan pegawainya, pelanggan, kreditur, pemegang usaha maupun pesaing dan masyarakat, maka ia dikatakan tidak etis dan tidak bermora

Etika bisnis di butuhkan karena untuk membentuk suatu perusahaan yang kokoh dan memiliki daya saing yang tinggi serta mempunyai kemampuan menciptakan nilai (value-creation) yang tinggi,diperlukan suatu landasan yang kokoh.Biasanya dimulai dari perencanaan strategis , organisasi yang baik, sistem prosedur yang transparan didukung oleh budaya perusahaan yang andal serta etika perusahaan yangdilaksanakan secara konsisten dan konsekwen.

Haruslah diyakini bahwa pada dasarnya praktek etika perusahaan akan selalu menguntungkanerusahaan untuk jangka menengah maupun jangka panjang karena :

1.      Akan dapat mengurangi biaya akibat dicegahnya kemungkinan terjadinya friksi baik intern perusahaan maupun dengan eksternal.

2.      Akan dapat meningkatkan motivasi pekerja.

3.      Akan melindungi prinsip kebebasan ber-niaga

4.       Akan meningkatkan keunggulan bersaing.

Tindakan yang tidak etis, bagi perusahaan akan memancing tindakan balasan dari konsumen dan masyarakat dan akan sangat kontra produktif,misalnya melalui gerakan pemboikotan, larangan beredar, larangan beroperasi. Hal ini akan dapat menurunkan nilai penjualan maupun nilai perusahaan.Sedangkan perusahaan yang menjunjung tinggi nilai-nilai etika pada umumnya perusahaan yang memiliki peringkat kepuasan bekerja yang tinggi pula, terutama apabila perusahaan tidak mentolerir tindakan yany tidaketis misalnya diskriminasi dalam sistem remunerasi atau jenjang karier.Karyawan yang berkualitas adalah aset yang paling. berharga bagiperusahaan oleh karena itu semaksimal mungkin harus tetap dipertahankan.

Memang benar, Kita tidak bisa berasumsi bahwa pasar atau dunia bisnis dipenuhi oleh orang-orang jujur, berhati mulia dan bebas dari akal bulus serta kecurangan/manipulasi. Tetapi sungguh, tidak ada gunanya berbisnis dengan mengabaikan etika dan aspek spiritual. Biarlah pemerintah melakukan pengawasan, biarlah masyarakat memberikan penilaian, dan sistem pasar (dan sistem Tuhan tentunya) akan bekerja dengan sendirinya.

 

Membumikan Etika Bisnis di Perusahaan

Etika pada dasarnya adalah standar atau moral yang menyangkut benar-salah, baik -buruk. Dalam kerangka konsep etika bisnis terdapat pengertian tentang etika perusahaan, etika kerja dan etika perorangan, yang menyangkut hubungan-hubungan sosial antara perusahaan, karyawan dan lingkungannya. Etika perusahaan menyangkut hubungan perusahaan dan karyawan sebagai satu kesatuan dengan lingkungannya (misalnya dengan perusahaan lain atau masyarakat setempat), etika kerja terkait antara perusahaan dengan karyawannya, dan etika perorangan mengatur hubungan antar karyawan.

Perilaku etis yang telah berkembang dalam perusahaan menimbulkan situasi saling percaya antara perusahaan dan stakeholders, yang memungkinkan perusahaan meningkatkan keuntungan jangka panjang. Perilaku etis akan mencegah pelanggan, pegawai dan pemasok bertindak oportunis, serta tumbuhnya saling percaya.

Budaya perusahaan memberi kontribusi yang signifikan terhadap pembentukan perilaku etis, karena budaya perusahaan merupakan seperangkat nilai dan norma yang membimbing tindakan karyawan. Budaya dapat mendorong terciptanya perilaku, dan sebaliknya dapat pula mendorong terciptanya perilaku yang tidak etis.

Kebijakan perusahaan untuk memberikan perhatian serius pada etika perusahaan akan memberikan citra bahwa manajemen mendukung perilaku etis dalam perusahaan. Kebijakan perusahaan biasanya secara formal didokumentasikan dalam bentuk Kode Etik (Code of Conduct). Di tengah iklim keterbukaan dan globalisasi yang membawa keragaman budaya, code of conduct memiliki peran yang semakin penting, sebagai buffer dalam interaksi intensif beragam ras, pemikiran, pendidikan dan agama.

Sebagai persemaian untuk menumbuhkan perilaku etis, perlu dibentuk iklim etika dalam perusahaan. Iklim etika tercipta, jika dalam suatu perusahaan terdapat kumpulan pengertian tentang perilaku apa yang dianggap benar dan tersedia mekanisme yang memungkinkan permasalahan mengenai etika dapat diatasi.

Terdapat tiga faktor utama yang memungkinkan terciptanya iklim etika dalam perusahaan. Pertama, terciptanya budaya perusahaan secara baik. Kedua, terbangunnya suatu kondisi organisasi berdasarkan saling percaya (trust-based organization). Dan ketiga, terbentuknya manajemen hubungan antar pegawai (employee relationship management).

Iklim etika dalam perusahaan dipengaruhi oleh adanya interaksi beberapa faktor, yaitu faktor kepentingan diri sendiri, keuntungan perusahaan, pelaksanaan efisiensi dan kepentingan kelompok.

Penciptaan iklim etika mutlak diperlukan, meskipun memerlukan waktu, biaya dan ketekunan manajemen. Dalam iklim etika, kepentingan stakeholders terakomodasi secara baik karena dilandasi rasa saling percaya.

Dengan demikian, ketika seorang atasan memerintahkan seorang karyawan untuk melakukan sebuah tindakan yang mereka ketahui salah, karyawan secara moral bertanggung jawab atas tindakan itu jika dia melakukannya. Atasan juga bertanggung jawab secara moral, karena fakta atasan menggunakan bawahan untuk melaksanakan tindakan yang salah tidak mengubah fakta bahwa atasan melakukannya.

Manfaat perusahaan menerapkan etika bisnis dalam hal ini adalah kinerja perusahaan yang akan bertambah baik dengan didukung dengan karyawan/bawahan yang bermoral dan bertanggungjawab atas sikap dan pekerjaannya serta menaati semua perintah atasan dengan baik.

Dalam zaman informasi seperti ini, baik-buruknya sebuah dunia usaha dapat tersebar dengan cepat dan massif. Memperlakukan karyawan, konsumen, pemasok, pemodal dan masyarakat umum secara etis, adil dan jujur adalah satu-satunya cara supaya kita dapat bertahan di dalam dunia bisnis sekarang.

Adapun manfaat perusahaan dalam menerapkan etika bisnis. Yaitu:

A.    Perusahaan mendapatkan kepercayaan dari konsumen.

Perusahaan yang jujur akan menciptakan konsumen yang loyal. Bahkan konsumen akan merekomendasikan kepada orang lain untuk menggunakan produk tersebut.

B.     Citra perusahaan di mata konsumen baik.

Dengan citra yang baik maka perusahaan akan lebih dikenal oleh masyarakat dan produknya pun dapat mengalami peningkatan penjualan.

 

 

C.     Meningkatkan motivasi pekerja.

Karyawan akan bekerja dengan giat apabila perusahaan tersebut memiliki citra yang baik dimata perusahaan.

D.    Keuntungan perusahaan dapat di peroleh.

Etika adalah berkenaan dengan bagaimana kita hidup pada saat ini dan mempersiapkan diri untuk masa depan. Bisnis yang tidak punya rencana untuk menghasilkan keuntungan bukanlah perusahaan yang beretika.

Dalam perusahaan modern, tanggung jawab atas tindakan perusahaan sering didistribusikan kepada sejumlah pihak yang bekerja sama. Tindakan perusahaan biasanya terdiri atas tindakan atau kelalaian orang-orang berbeda yang bekerja sama sehingga tindakan atau kelalaian mereka bersama-sama menghasilkan tindakan perusahaan. Jadi, siapakah yang bertanggung jawab atas tindakan yang dihasilkan bersama-sama itu? Pandangan tradisional berpendapat bahwa mereka yang melakukan secara sadar dan bebas apa yang diperlukan perusahaan, masing-masing secara moral bertanggung jawab.

Lain halnya pendapat para kritikus pandangan tradisional, yang menyatakan bahwa ketika sebuah kelompok terorganisasi seperti perusahaan bertindak bersama-sama, tindakan perusahaan mereka dapat dideskripsikan sebagai tindakan kelompok, dan konsekuensinya tindakan kelompoklah, bukan tindakan individu, yang mengharuskan kelompok bertanggung jawab atas tindakan tersebut.

 

Sumber:

http://kolom.pacific.net.id/ind/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&id=261

http://www.gudono.com/apps/forums/topics/show/3251070-10-prinsip-penerapan- etika-bisnis?page=last

 

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.